Posted by: katakataono | March 9, 2005

Bye Bye Permata Bank

Hari senin kemarin, tiba-tiba mbak Uke dateng ke meja bilang:

“No,kamu ke Humas jadinya, dipanggil pak Oskar tuh”

diruangan pak Oskar, dia menyodorkan memo dari divisi SDM,

“Ariono, sini duduk…you jadi nih pindah ke Pemasaran Khusus”

Mas Tulus langsung nyeletuk

“Bukan Pak, Sekper, Humas…”

Wah jawaban Allah atas kebingungan gue nih, antara tetap di Jasindo atau ke Bank Permata. Siapapun yang duluan kasih kepastian, itulah yang gue ambil. Ternyata senin sore, bank permata nelp kerumah kasih kabar kalo hari ini, gue dipanggil untuk nego gaji. Sekitar jam 16.30 gue dateng ke Permata and ketemu sama bu Silvi yang masih tetap dengan gaya ketus and jutek.

S : Kayanya saya udah pernah wawancara kamu ya?
O : Iya Bu….
S : Dulu kenapa gak mau??
O : Dapet yang lebih baik dari segi penghasilan…
S : Kok ngelamar lagi?
O : Yah, saya diminta sama bu Endang untuk coba lagi, ya gak ada salahnya saya coba
S : Kerja dimana kamu skrg?
O : Jasindo Bu….
S : Bagian apa?
O : Pelayanan Klaim KBM…
S : Dulu bukannya kamu udah di Jasindo?
O : Blom
S : Ini….*sambil menunjukkan form cv versi permata*
O : Itu kan yang baru….
S : Berapa gaji kamu disana?
O : *beeb*, tapi penghasilan tahunan saya besar
S : Saya gak ngerti maksudnya
O : Yah saya setahun dapat *beeb* bulan gaji, bukan 13 bulan…
S : Kalo segini permintaan kamu kita gak bisa?
O : OOh ya udah gak papa….
S : gak negotiable?? ya udah tunggu aja telp dari kita, kalo gak di telp
berarti kamu gak dapet…
O : Ya udah gak papa….

Suasana percakapan itu masih sama ketika dulu dia mewawancarai gue sebagai seorang fresh graduate yang butuh pekerjaan. Sinis, Ketus, dan Jutek, maklum kata Dewi dia belum menikah, dan dia termasuk orang yang tidak disukai oleh orang-orang Permata Bintaro. Hasil interview itu membuat gue yakin untuk tidak jadi bergabung dengan Permata. Dia pula yang bisa membuat gue pada saat itu mengkerut dan mau aja di bayar murah karena pada saat itu gue masih butuh kerjaan. Untung saja Jasindo masuk.

Tapi gue puas, karena untuk kedua kalinya gue menolak dia. Walaupun disisi lain gue jadi gak enak banget sama Mbak Endang yang udah baik sekali menawarkan kembali pekerjaan yang dulu gue lamar di Bank Permata karena dia masih percaya akan kemampuan gue. Mbak Endang, maaf untuk kedua kalinya saya gak jadi masuk and bergabung dalam team beliau, dan teriring ucapan terima kasih atas kepercayaan yang diberikan kepada saya. Maklum, yang bikin gue bahagia banget adalah disaat orang lain sulit mencari pekerjaan, gue malah ditawarkan untuk bergabung di salah satu bank swasta terbesar di Indonesia, walaupun untuk ke-2 kalinya gagal lagi. Dan lagi-lagi karena…..IBU SILVI!


Responses

  1. Sabar … Sabar….
    Penting amat kayaknya dia mesti ketus gitu

    Menurut Dia, Dia siapa ??
    Lho kok gw sewot


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: